CEO FanDuel Amy Howe Membahas Taruhan Di Bawah Umur, Operator Lepas Pantai Di SBC » 22Bet

fanduel-ceo-amy-howe-discusses-underage-betting,-offshore-operators-at-sbc

fanduel-ceo-amy-howe-membahas-taruhan-di bawah umur,-operator-lepas pantai-di-sbc

Jangan berharap untuk melihat FanDuel mengejar kemitraan dengan perguruan tinggi selama Amy Howe memimpin raksasa taruhan olahraga AS. Itu adalah salah satu poin yang diangkat oleh CEO perusahaan pada hari Rabu selama percakapan utama yang luas di SBC Summit Amerika Utara di Secaucus, NJ.

FanDuel Amy HoweFanDuel Amy HoweCEO FanDuel Amy Howe (kiri) duduk di atas panggung bersama Contessa Brewer dari CNBC selama sesi utama SBC Summit Amerika Utara di Secaucus, NJ. Howe mengklaim 25% petaruh olahraga yang bertaruh dengan operator lepas pantai tidak pernah mendapatkan kemenangan mereka. (Gambar

Howe, yang diwawancarai oleh CNBC Reporter/Anchor Contessa Brewer, menyinggung beberapa topik utama selama segmen 40 menitnya, termasuk prospek ekonomi game, bersaing dengan sportsbook lepas pantai, dan bekerja untuk mencegah taruhan di bawah umur.

Itu adalah topik terakhir yang menyebabkan Howe mengatakan FanDuel tidak akan mencari kemitraan taruhan olahraga dengan departemen atletik perguruan tinggi. Mengambil taruhan pada pertandingan sepak bola atau bola basket perguruan tinggi adalah satu hal, katanya. Namun, ini adalah jawaban yang lebih “bernuansa” ketika berhubungan dengan kemitraan dengan universitas, seperti halnya dengan tim seperti New York Yankees.

Saya tidak ingin nama FanDuel muncul di jersey atau terpampang di seluruh stadion kampus,” kata Howe. “Jadi, kami akan melangkah lebih hati-hati karena Anda menargetkan audiens yang, menurut definisi, banyak dari konsumen itu di bawah umur.”

Tidak semua operator mengambil posisi itu. PointsBet memiliki hubungan resmi dengan University of Colorado, dan Caesars Sportsbook memiliki kemitraan dengan LSU.

Taruhan di bawah umur menjadi isu utama dalam kampanye untuk melegalkan taruhan olahraga di California. FanDuel bekerja sama dengan enam operator taruhan olahraga nasional lainnya. Mereka bermaksud menghabiskan hingga $100 juta untuk membuat pemilih mendukung amandemen konstitusi pada pemungutan suara 8 November untuk memungkinkan taruhan online di seluruh negara bagian.

Entitas permainan suku di California, yang mendorong tindakan untuk mengizinkan buku olahraga di kasino mereka, menentang tindakan online. Mereka berpendapat bahwa mengizinkan taruhan online meningkatkan risiko taruhan di bawah umur.

Mantan presiden dan CEO Ticketmaster bergabung dengan FanDuel sebagai presidennya pada Februari 2021. Dia menjadi CEO sementara setelah Matt King keluar dari posisi itu pada Mei 2021. Oktober lalu, label interim Howe dihapus dari jabatannya.

Pernyataan Taruhan Olahraga Lepas Pantai Dipertanyakan

Howe juga membahas tantangan yang dihadapi buku olahraga AS berlisensi komersial saat bersaing dengan operator lepas pantai yang masih melayani pasar Amerika. Dengan melakukan itu, Howe membuat pernyataan yang mengangkat alis di antara petaruh olahraga.

Komentarnya menggemakan beberapa masalah yang diangkat lebih dari dua lusin anggota Kongres dalam sebuah surat kepada Departemen Kehakiman AS dua minggu lalu. Saat itulah mereka meminta Jaksa Agung Merrick Garland dan DOJ untuk mengambil sikap lebih keras terhadap operator lepas pantai.

Operator lepas pantai tidak membayar pajak di yurisdiksi AS, mereka juga tidak mendanai inisiatif permainan yang bertanggung jawab, kata Howe. Selain itu, data menunjukkan bahwa “25% dari konsumen tersebut tidak akan pernah dibayar” oleh pembukuan luar negeri.

Ketika berita tentang komentar itu mengenai Twitter, beberapa petaruh yang sangat terkenal bereaksi dengan skeptis atas klaim itu.

“Mungkin baik untuk semua orang karena saya tidak hadir di panel itu,” cuit petaruh olahraga profesional dan pembawa acara podcast Spanky.

Jack Andrews, salah satu pendiri Unabated Sports, mengutip pengalaman industrinya selama 20 tahun dengan mengatakan “langit-langit” untuk petaruh yang tidak dibayar adalah 1%.

Ketika dimintai komentar setelah presentasi Howe, juru bicara FanDuel mengatakan kepada Casino.org bahwa Howe kemungkinan mendapatkan laporan dari American Gaming Association (AGA) tentang permainan ilegal.

Pemeriksaan laporan AGA tentang game lepas pantai tidak segera menemukan pelaporan angka seperti itu. Namun, survei tahun 2020 oleh Heart + Mind Strategies untuk kelompok perdagangan industri menemukan bahwa 25% akan beralih ke pasar legal karena mereka akan memiliki kepercayaan diri dalam mengumpulkan kemenangan mereka.

Ekonomi sebuah Masalah

Industri game AS telah mengalami kemenangan beruntun yang panjang karena negara tersebut telah keluar dari pandemi COVID-19. Namun, Howe mengatakan akan “tidak jujur” untuk mengatakan eksekutif game tidak peduli, terutama dengan inflasi pada tingkat yang tidak terlihat sejak tahun 1980-an, dan kekhawatiran resesi menjulang.

Sementara Howe mengatakan “dasar-dasar bisnis kami” tetap sehat, ketidakpastian ekonomi sudah mulai mempengaruhi beberapa bagian industri. Yakni, telah mendinginkan aktivitas merger dan akuisisi.

Masih akan tiba saatnya ketika kontrak industri taruhan olahraga AS, kata Howe. Tidak akan ada 12, 15, atau lebih operator yang bersaing untuk mendapatkan dolar petaruh.

Ini hanya masalah kapan.

“Saya pikir pertanyaannya adalah ketika Anda melihat beberapa operator saat ini, sejauh mana mereka akan membutuhkan dukungan finansial atau modal untuk melewati periode waktu ini,” katanya. “Saya dapat mengatakan untuk kami saat ini, kami berada dalam posisi yang sangat bagus.”

Postingan CEO FanDuel Amy Howe Membahas Taruhan Di Bawah Umur, Operator Lepas Pantai di SBC muncul pertama kali di Casino.org.

Author: George Wright